Manado  

Jasa Raharja Sulut Gelar Rapat Forum Komunikasi Lalu Lintas

Foto bersama usai rapat forum komunikasi lalu lintas. (Foto: Humas Jasa Raharja)

Editor/Pewarta: Maher Kambey

MANADO (Gawai.co) – Mewujudkan keselamatan dalam berkendara dan berlalu lintas, merupakan perhatian penuh bagi para pemangku kepentingan di Provinsi Sulawesi Utara.

Sebagai salah satu pemangku kepentingan dan termasuk bagian dalam Pilar Keselamatan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, Jasa Raharja Cabang Sulawesi Utara menginisiasi rapat Forum Komunikasi Keselamatan Lalu Lintas Provinsi Sulawesi Utara.

Pada kesempatan ini hadir Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Sulut, Perwakilan Dinas Perhubungan Provinsi Sulut dan Perwakilan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulut.

Kepala PT Jasa Raharja Cabang Sulawesi Utara, Amaluddin Salam, menjelaskan bahwa piahknya sebagai inisiator forum salah satu kegiatan dalam mendukung implementasi Peraturan Presiden No.1 tahun 2022 tentang Rencana Umum Nasional Keselamatan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan di wilayah kerja Provinsi Sulawesi Utara.

Amaluddin menyebutkan, dalam lampiran Perpres No. 1 tahun 2022 tentang Rencana Umum Nasional Keselamatan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan pasal 1 poin 8 tertuang terkait Forum Lalu Lintas dan Angkutan Jalan dalam pelaksanaaan Perpres tersebut.

“Kami menginisiasi rapat Forum Komunikasi Keselamatan Lalu Lintas ini bersama dengan instansi lain di Provinsi Sulawesi Utara yang bertanggung jawab menurut Perpres tersebut. Perpres tersebut merupakan juga amanat UU No. 22 tahun 2009 dan PP No. 37 tahun 2017,” jelas Amaluddin.

Dalam rapat tersebut disepakati program-program dan langkah-langkah strategis untuk menekan angka kecelakaan lalu lintas dan angkutan jalan serta menurunkan fatalitas korban kecelakaan.

Berdasarkan data Jasa Raharja Cabang Sulut, sampai dengan periode Agustus 2022 jumlah santunan yang diserahkan kepada korban kecelakaan lalu lintas di wilayah Provinsi Sulawesi Utara mencapai 19 Milyar rupiah atau meningkat 8,05 % dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Dengan peningkatan angka santunan yang diserahkan, menunjukkan adanya peningkatan fatalitas korban kecelakaan atau angka kecelakaan lalu lintas di wilayah Provinsi Sulut, sehingga upaya-upaya pengurangan angka kecelakaan perlu segera dilakukan sehingga masyarakat lebih aman dan nyaman dalam berkendara.

“Selain kurang taatnya masyarakat dalam berkendara, sarana dan prasarana jalan yang memadai menjadi salah satu faktor yang harus diperhatikan dalam rangka terwujudnya keselamatan di jalan,” ujar Roy Tambajong Kasubdit Gakkum sebagai perwakilan Ditlantas Polda Sulut.

Sementara itu Ronny Tamuntuan perwakilan Dishub Provinsi Sulawesi Utara menyampaikan bahwa dalam upaya mengurangi tingkat fatalitas kecelakaan dan jumlah laka di Provinsi Sulawesi Utara ini khususnya, pihaknya akan mengevaluasi dari sisi fasilitas jalan, program perbaikan jalan, penanganan dan pemeriksaan muatan lebih serta penetapan standar kesalamatan kendaraan angkutan umum.

Aurina, selaku perwakilan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi Utara berujar akan mengupayakan jaringan jalan khususnya jalan Nasional yang menjadi tanggungjawabnya agar dalam kondisi baik.

“Terkait dengan masalah kerusakan jalan, pemerintah selama ini masih akan terus dilakukan perbaikan secara berkelanjutan,” ucapnya, Selasa (20/9/2022).

“Akan lebih baik jika pertemuan forum komunikasi lalu lintas selanjutnya secara langsung mengundang juga bidang Perencanaan Jalan di Dinas Pekerjaan Umum,” imbuh Aurina. (Mhr)

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.