Jalur Mandiri Masuk PTN Dihapus, Begini Penjelasan Menteri Nadiem

Mendikbudristek, Nadiem Makarim. (Foto: ist)

Editor/Pewarta: Maher Kambey

JAKARTA (Gawai.co) – Perdebatan tentang jalur masuk mandiri Perguruan Tinggi Negeri (PTN) terus berlangsung usai Rektor Unila ditetapkan sebagai tersangka korupsi.

Kabar terbaru, Masyarakat Anti-Korupsi Indonesia (MAKI) mendesak pemerintah untuk segera menghapus jalur mandiri di semua PTN. Mendikbudristek Nadiem Makarim pun memberikan tanggapan atas desakan tersebut.

Melansir detikEdu, Nadiem mengatakan pihaknya menampung masukan tersebut. Dirinya menyebutkan, sekarang ini Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) tetap memonitor pelaksanaan jalur mandiri di semua PTN.

“Kami masih memonitor situasinya ya. Kami dengarkan dulu pendapatnya,” kata Nadiem di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (23/8/2022).

Diketahui, Rektor Unila Prof Dr Karomani dan dua bawahannya telah ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK usai menerima suap mahasiswa baru jalur mandiri.

“Saya setuju jalur mandiri, harus dihapuskan. Saya pikir paling pas penerimaan mahasiswa baru itu satu jalur, artinya jalur penuh, udah nggak ada jalur mandiri, bisa jalur prestasi atau jalur berkaitan dengan ujian seleksi penerimaan, semua ikut di situ,” kata koordinator MAKI Boyamin Saiman, Senin (22/8/2022).

Boyamin menilai jalur mandiri yang ada saat ini justru membuka peluang terjadinya aksi suap. Menurutnya sulit untuk mempertanggungjawabkan jika ada uang yang lebih besar yang harus dibayarkan mahasiswa baru untuk masuk PTN.

“Paling tidak ada permasalahan ketika jalur mandiri ini kemudian menjadi ada uang yang lebih besar yang harus dibayarkan calon mahasiswa yang diterima jalur mandiri. Itu aja pertanggungjawabannya agak susah itu, gimana pencatatannya, dan lain sebagainya,” ujar Boyamin.

“Hal tersebut menimbulkan peluang untuk terjadinya suap karena bisa saja diminta bayar Rp 50 juta, itu kemudian yang resmi, yang tidak resmi bisa aja Rp 100 juta,” imbuhnya.

Di samping itu, dia menilai jalur mandiri malah menimbulkan beban hingga diskriminasi bagi para mahasiswa. Menurutnya, jalur mandiri hanya akan membuat para mahasiswa saling mengolok-olok satu sama lain.

“Bagi masing-masing pihak juga ada seperti suatu yang mengganjal, karena apa? Ini seperti jalur diskriminasi, ‘oh lu jalur ujian penuh, gua jalur mandiri’, seakan-akan dia lebih kaya bisa saja menjadi kelas berbeda, atau sebaliknya diolok-olok ‘lu masuk jalur mandiri pasti nyogok’,” imbuhnya.

“Jadi ya maka harus dihapuskan saja jalur mandiri, itu satu satunya cara,” lanjut dia.

Meski begitu, Boyamin menyatakan ada juga solusi lain jika memang jalur mandiri itu mau dipertahankan. Dia menyebut harus ada pengawasan maksimal dan harus ada patokan biaya resmi yang ditetapkan untuk masuk jalur mandiri.

“Jika tetap dipertahankan perlu ada satu-kesatuan, harus lulus dulu. Sistemnya, dan ujiannya juga harus diawasi betul. Lulus dulu baru dia sanggup atau tidak membayar, dengan dipatok, nggak ada berapa sanggup bayarnya,” katanya.

“Jalur mandiri misal Rp 50 juta atau Rp 100 juta, dipatok, tinggal nanti ambil ranking 1-40 untuk sekelas, itu aja caranya, nggak ada berani bayar berapa masuk, nggak berani bayar berapa nggak masuk, itu nggak boleh lagi,” tukasnya. (Mhr)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.